2013-02-22

CARA BETERNAK BURUNG PUYUH

PENDAHULUAN. Burung puyuh merupakan salah satu jenis ternak unggas yang cocok untuk dibudidayakan, baik sebagai usaha sambilan maupun usaha komersial. Sebab telur dan dagingnya semakin populer dan dibutuhkan sebagai salah satu sumber protein hewani yang cukup penting. Burung puyuh pada mulanya memang kurang mendapat perhatian dari para peternak. Tubuh dan telurnya yang kecil dengan cara hidup yang liar dianggap tidak dapat diternakan, kalau pun bisa bakal merepotkan. Bahkan banyak orang mengatakan bahwa beternak burung puyuh tidak akan memberikan keuntungan. Tetapi setelah pemerintah mencanangkan puyuh sebagai salah satu ternak alternative penunjang peningkatan penyediaan protein hewani untuk masyarakat, barulah puyuh terangkat namanya. Ditilik dari produksinya, sebenarnya produksi telur puyuh ini cukup banyak, bahkan dibandingkan jenis burung lainnya, Burung puyuh menemmpati ranking pertama, dalam satu tahunnya burung ini mampu menghasilkan 250 sampai 300 butir telur. Nilai gizi telur dan daging puyuh juga tidak kalah dengan telur dan daging unggas lainnya, sehingga dengan tersedianya daging dan telur puyuh dipasaran dapat menambah variasi dalam penyediaan sumber protein hewani dan tentu saja konsumen memilki lebih banyak pilihan. JENIS-JENIS BURUNG PUYUH. Pada saat ini kita baru mengenal beberapa jenis burung puyuh yang dipelihara untuk diambil telur maupun dagingnya. Sebenarnya banyak jenis puyuh yang tersebar di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Tetapi tidak semua burung puyuh tersebut dapat dimanfaatkan sebagai penghasil pangan. Ada beberapa jenis diantaranya yang mempunyai warna bulu indah, tidak kalah menariknya dengan dengan burung hias lainnya, tapi sayang produksi telurnya rendah. Adapun bagi peternak puyuh yang menginginkan produksi telurnya banyak, dapat memilih jenis puyuh yang diternakan seperti Coturnix cotournix japonica Puyuh termasuk family Phasianidae dan sub ordo Galliformes. Dibanding dengan burung puyuh lainnya, jenis dapat menghasilkan telur sebanyak 250-300 butir per ekor/tahun. Betinanya mulai bertelur pada saat berumur 35 hari, sehingga tak heran apabila banyak orang memelihara jenis puyuh ini untuk diternakan. SKALA USAHA DAN PROGRAM PEMELIHARAAN. Seperti halnya beternak hewan lain yang dilakukan secara intensif, maka dalam beternak puyuh pun perlu ada program pemeliharaan dan tata laksana yang baik. Untuk mendapatkan hasil yang optimal dan memberikan keuntungan. Program pemeliharaan dan tata laksana perlu dilakukan dengan benar dan teratur sejak penetasan telur, pemeliharaan anak-anak puyuh, sampai puyuh-puyuh tersebut diafkir. Program pemeliharaan yang dimaksud disini adalah garis besar pelaksanaan yang mutlak harus dilaksanakan secara berurutan, teratur pada waktu tertentu. Program pemeliharaan dibedakan menurut skala usaha yang akan dilaksanakan. Yaitu skala usaha besar, menengah atau usaha kecil. Adapun urutan program pelaksanaan tersebut adalah sebagi berikut: Skala Usaha besar. Pengusaha ternak puyuh dalam skala besar biasanya melakukan hampir seluruh kegiatan pemeliharaan. Dari penetasan, pemeliharaan puyuh anakan, pemeliharaan puyuh pembibit dan petelur atau pedaging. Untuk itu akan diterangakn secara singkat. a. Penetasan telur. Biasanya pengusaha ternak puyuh skala besar mengusahakan pengadaan anakan puyuh sendiri. Untuk melakukan penetasan telur yang dibutuhkan, mesin tetas yang mampu memuat telur dalam jumlah ratusan, karena itu yang pertama kali disediakan adalah mesin tetas besar. b. Pemeliharaan puyuh anakan umur starter. Untuk menampung dan memelihara puyuh anakan yang baru menetas diperlukan kandang anakan/ indukan. Pemeliharaan puyuh yang berumur 1 hari sampai 3 minggu ini dilakukan pada kandang khusus untuk puyuh umur starter. Pemeliharaan harus dipisahkan dari puyuh yang dapat mengakibatkan cacat, bahkan kematian bagi anak puyuh tersebut. Banyaknya kandang Indukan disesuaikan dengan jumlah puyuh anakan yang berhasil ditetaskan. Biasanya waktu puyuh anakan berumur 1-10 hari, satu meter persegi kandang indukan cukup untuk menampung 100 ekor anakan. Tetapi setelah lewat 10 hari satu meter persegi hanya untuk 60 ekor anakan puyuh. c. Pemeliharaan umur Grower. Pemeliharaan puyuh berumur 3-6 minggu ini dilakukan dalam kandang khusus untuk puyuh-puyuh umur grower. Pada usia ini antar puyuh jantan dan betina dipisahkan atau tidak tergantung kepada tujuan pemeliharaan. Apakah puyuh dipelihara untuk pembibit, petelur atau pedaging. Bila puyuh pembibit yang dipilih, maka dalam satu kandang dicampurkan antara puyuh jantan dan puyuh betina, dengan perbandinagn1:3 dan kandang yang digunakan adalah kandang untuk jenis pembibit. Akan tetapi bila yang dipilih adalah pemeliharaan puyuh petelur maka dalam satu kandang petelur hanya dihuni puyuh betina saja didalam kandang petelur, Sedangkan kalau usaha puyuh pedaging yang akan digeluti, dalam satu kandang dapat berisi puyuh jantan dan betina. Kandang yang digunakan untuk keperluan ini mirip kandang petelur. d. Pemeliharaan puyuh umur layer Pemeliharaan puyuh yang berumur lebih dari 6 minggu ini dilakukan dalam kandang grower. Pemeliharaan pada waktu ini adalah saat kita mulai memetik hasil. Bila puyuh pembibit dan petelur yang dilakukan maka puyuh puyuh betina itu sudah waktunya bertelur dan puyuh puyuh pedaging sudah bisa di potong untuk di jual dagingnya. Hanya yang perlu dicatat untuk pembuatan kandang skala usaha besar sebaiknya tidak dalam ukuran besar sekaligus tetapi dalam ukuran sedang (lihat bab perkandangan) yang di satukan dalam kandang besar. Dengan demikian pemeliharaan lebih mudah dilakukan dan puyuh-puyuh tidak saling berkelahi karena populasi yang terlalu besar. PERKANDANGAN. Puyuh termasuk jenis burung yang tidak tahan dengan perubahan lingkungan yang sangat berbeda dari waktu kewaktu dan juga kebisingan-kebisingan, oleh karena itu ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pembuatan kandang. Pertama yaitu menentukan lokasi kandang. Dalam penentuan ini harus memperhatikan syarat-syarat hidup yang dikehendaki puyuh, agar puyuh yang diternakkan dapat hidup sehat dan terjamin pertumbuhannya. Sebaiknya kandang puyuh harus terpisah dari rumah, karena burung puyuh peka terhadap kebisingan-kebisingan, disamping itu juga bau dari kotoran burung sangat menyengat sehingga dapat mengganggu kenyamanan kita. Hal yang penting patut dipikirkan adalah agar kandang puyuh berada dalam ruangan yang tidak terkena percikan air hujan, baik yang langsung maupun yang tidak langsung. Begitu pula ventilasi udara harus selalu diperhatikan . Sinar matahari sangat diperlukan baik untuk penerangan, penghangat, pembunuh bibit penyakit dan sumber vitamin D bagi puyuh. Oleh karena itu kandang sebaiknya dibuat ditempat yang mendapat sinar matahari. Disamping itu kandang puyuh lantainya harus jauh dari tanah kurang lebih 40 cm dari tanah. Dan lantai usahakan dibuat dari bata merah atau campuran pasir semen dan kapur. Sistem kandang sebetulnya banyak jenisnya namun yang akan diterapkan disini ,hanya kandang yang menggunakan system baterei. Sistem kandang ini paling banyak digunakan oleh peternak puyuh di Indonesia. Dinding dan lantai kandang ini terbuat dari kawat kasa, sehingga dibawah lantai setiap kandang perlu disediakan alas guna menampung kotoran. Dengan adanya penampung kotoran, pemeliharaan kebersihan ruangan lebih mudah dilakukan dan kotoran tidak menimpa puyuh yang ada dikandang bawahnya. Kandang semacam ini sangat baik sirkulasi udaranya dan dapat mencegah timbulnya penyakit. Persyaratan Kandang. Pembuatan kandang merupakan langkah awal dalam beternak puyuh. Sekali kandang telah berdiri berarti untuk seterusnya seperti itu wujudnya, karena pembuatan memerlukan investasi yang cukup banyak. Jenis-jenis kandang. Kandang puyuh dibedakan dalam beberapa jenis kandang sesuai dengan keperluannya. 1. Kandang untuk induk pembibitan. Kandang ini sangat memerlukan sinar matahari baik langsung maupun tidak langsung terhadap produktifitas dan kemampuan menghasilkan telur. Kandang harus diatur sedemikian rupa sehingga dapat menciptakan lingkungan yang sehat. Oleh karena itu perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut: a. Kepadatan kandang. Idealnya satu ekor puyuh dewasa membutuhkan luas kandang 200 Cm2, sehingga didalam pembibitan satu kandang yang berisi kurang lebih 40 ekor permeter persegi itu sebaiknya dipakai perbandingan satu pejantan untuk 3 ekor betina . b. Ukuran kandang. Panjang kandang diusahakan kurang dari 2 meter, karena bila lebih dari 2 meter, kandang tersebut akan menjadi terlalu luas, akibatnya puyuh akan menjadi semakin aktif, lebarnya 75 cm, hal ini untuk memudahkan dalam perawatan. Sedangkan tingginya 30-40 cm dan pintu kandang sebaiknya dibuat dari samping . c. Temperatur dan kelembaban. Temperatur dan kelembaban ini perlu diatur, sehingga sesuai dengan keadaan yang diinginkan yaitu berkisar 200C-250C. Biasanya perlu diberi penerangan tambahan dengan lampu listrik pada siang hari 25-40 wat dan pada malam hari 50-60 wat. PAKAN PUYUH Faktor terpenting dalam keberhasilan beternak puyuh adalah faktor pakan(nutrisi). Faktor pakan meliputi cara pemberian dan kebutuhan gizi menurut tingkatan umurnya. Pakan dianggap faktor terpenting karena 80 % biaya yang dikeluarkan seorang peternak puyuh digunakan untuk pembelian pakan. Nutrisi yang harus diperhatikan antara lain: protein, karbohidrat, lemak, vitamin, mineral dan air mutlak harus tersedia dalam jumlah yang cukup. Cara pemberian pakan. Selain komposisi zat pakan, cara pemberian pakan pun harus diperhatikan jika tidak, akan menggangu pertumbuhan, kesehatan dan produksi telur itu sendiri. Pada saat tertentu seperti cuaca yang sangat panas misalnya, ransum bisa sedikit ditambah dengan air. Dengan cara ini puyuh lebih suka makan. tetapi harus diingat ransum yang tidak habis harus segera dibuang. Ransum dapat diberikan dua kali sehari, yaitu pada pagi dan siang hari . PERAWATAN PUYUH. Keberhasilan peternak puyuh sangat tergantung dari perawatan itu sendiri. Perawatan puyuh dimulai sejak telur masih dalam mesin tetas sampai dengan burung puyuh itu bertelur, yaitu harus selalu memperhatikan kebutuhan pakan yang mengandung nutrisi lengkap, minuman, ventilasi udara yang baik, suhu dan kelembaban, serta kesehatan burung puyuh itu sendiri. Demikian teknik dan cara beternak burung puyuh secara sederhana, semoga tulisan ini dapat bermanfaat bagi yang memerlukannya.(mnr)

5 comments:

  1. Terimakasih infonya.

    ReplyDelete
  2. Mohon Ijin copy nya..trimakasih

    ReplyDelete
  3. Peluang Bisnis Dahsyat Yusuf Mansur. "Orang islam harus KAYA"
    dan "Beli Kembali Aset Indonesia" dengan INDONESIA BERJAMAAH
    Segera Amankan Posisi Anda, Segera JOIN bersama
    Komunitas VSI , bisnis terbaru Ustadz Yusuf Mansur
    Dengan Produk V-pay ( Virtual Payment ) Anda akan
    dimudahkan dalam hal urusan pembayaran listrik,
    telpon, pulsa, PDAM, TV Berbayar, Internet, Asuransi,
    Kartu Kredit dan lain-lain. Transaksi dapat dilakukan
    melalui Website, SMS, Android, BlackBerry, iPhone dan YM.
    Penasaran Dengan Bisnis Ustd. Yusuf Mansur ini Kunjungi Website: KLIK DISINI

    ReplyDelete
  4. terimakasih bro,
    ingin rasanya beternak selain ayam, burung puyuh bisa menjadi sampingan ternak ayam saya yang sudah banyak, saya coba nanti, makasiyh :-)
    'Halra'

    ReplyDelete
  5. terima kasih mas, semoga saja bisa dikembangkan untuk ternak puyuh biar semakin joz

    ReplyDelete